Askep Congenital dislocatoin of hip

A.    DEFINISI

Congenital Dislocation Of The Hip (CDH) adalah deformitas ortopedik yang didapat segera sebelum atau pada saat kelahiran.

B.     ETIOLOGI

Kebanyakan bayi yang lahir dengan Congenital dislocatoin of hip memiliki orang tua yang jelas-jelas tidak memiliki gangguan kesehatan maupun faktor resiko. Seorang wanita hamil yang telah mengikuti semua nasihat dokternya agar kelak melahirkan bayi yang sehat, mungkin saja nanti melahirkan bayi yang memiliki kelainan bawaan. 60% kasus kelainan bawaan penyebabnya tidak diketahui; sisanya disebabkan oleh faktor lingkungan atau genetik atau kombinasi dari keduanya.

1.      Teratogenik

Teratogen adalah setiap faktor atau bahan yang bisa menyebabkan atau meningkatkan resiko suatu kelainan bawaan. Radiasi, obat tertentu dan racun merupakan teratogen.

2.      Gizi

Menjaga kesehatan janin tidak hanya dilakukan dengan menghindari teratogen, tetapi juga dengan mengkonsumsi gizi yang baik.

Salah satu zat yang penting untuk pertumbuhan janin adalah asam folat. Kekurangan asam folat bisa meningkatkan resiko terjadinya spina bifida atau kelainan tabung saraf lainnya. Karena spina bifida bisa terjadi sebelum seorang wanita menyadari bahwa dia hamil, maka setiap wanita usia subur sebaiknya mengkonsumsi asam folat minimal sebanyak 400 mikrogram/hari.

3.      Faktor fisik pada rahim

Di dalam rahim, bayi terendam oleh cairan ketuban yang juga merupakan pelindung terhadap cedera. Jumlah cairan ketuban yang abnormal bisa menyebabkan atau menunjukkan adanya kelainan bawaan.

Cairan ketuban yang terlalu sedikit bisa mempengaruhi pertumbuhan paru-paru dan anggota gerak tubuh atau bisa menunjukkan adanya kelainan ginjal yang memperlambat proses pembentukan air kemih.

Penimbunan cairan ketuban terjadi jika janin mengalami gangguan menelan, yang bisa disebabkan oleh kelainan otak yang berat (misalnya anensefalus atau atresia esofagus).

4.      Faktor genetik dan kromosom

Genetik memegang peran penting dalam beberapa kelainan bawaan. Beberapa kelainan bawaan merupakan penyakit keturunan yang diwariskan melalui gen yang abnormal dari salah satu atau kedua orang tua.

Gen adalah pembawa sifat individu yang terdapat di dalam kromosom setiap sel di dalam tubuh manusia. Jika 1 gen hilang atau cacat, bisa terjadi kelainan bawaan.

C.    MANIFESTASI KLINIK

1.      Bayi

a.       Kemungkinan tidak ada bukti gejala karena bayi dapat mengalami kesalahan tempat femur minimal

b.      Lipatan gluteal yang tidak sejajar (posisi pronasi)

c.       Pemendekan ekstremitas pada tempat yang terkena

d.      Abduksi terbatas pada pinggul sisi yang terkena

e.       Adanya tanda-tanda Galeazzi

f.       Temuan positif saat dilakukan Manuver Barlow

g.       Temuan positif saat dilakukan maneuver ortolani

2.      Toddler dan anak yang lebih tua

a.       Gaya berjalan seperti bebek (dislokasi pinggul bilateral)

b.      Peningkatan lordosis lumbal (punggung cekung) saat berdiri (dislokasi pinggul bilateral)

c.       Tungkai yang terkena lebih pendek dari yang lain

d.      Temuan positif pada uji trendeelenburg

e.       Pincang.

D.    PATOFISIOLOGI

Dysplasia perkembangan pinggul (developmental dysplasia of the hip, DDH),atau congenital dislocation of the hip, merupakan ketidaknormalan perkembangan antara kaput femur dan asetabulum. Pinggul merupakan suatu bonggol (kaput femur) dan mangkuk (asetabulum) sendi yang memberikan gerakan dan stabilitas pinggul. Terdapat tiga pola dalam CDH :

1.      Dysplasia asetabular (perkembangan tidak normal )- keterlambatan dalam perkembangan asetabulum sehingga lebih dangkal dari normal, kaput femur tetap dalam asetabulum ;

2.      Subluksasi – dislokasi pinggul yang tidak normal ; kaput femur tidak sepenuhnya keluar dari asetabulum dan dapat berdislokasi secara parsial ; dan

3.      Dislokasi – pinggul berada pada posisi dislokasi, dan kaput femur tidak bersentuhan dengan asetabulum. DDH pada akhirnya dapat berkembang menjadi reduksi permanen, dislokasi lengkap, atau dysplasia akibat perubahan adaptif yang terjadi pada jaringan dan tulang yang berdekatan.

E.     PENATALAKSANAAN

Penanganan bervariasi sesuai keparahan manifestasi klinis, usia anak, dan tingkat dysplasia. Jika dislokasi terkoreksi pada pada beberapa hari pertama sampai beberapa minggu kehidupan, kesempatan untuk berkembangnya pinggul normal akan lebih besar. Selama periode neonatal, pengaturan posisi dan mempertahankan pinggul tetap fleksi dan abduksi dapat dicapai dengan menggunakan alat bantu pengoreksi. Antara usia 6 dan 18 bulan, traksi digunakan diikuti dengan imobilisasi gips. Jika jaringan lunak menghalangi dan menyulitkan penurunan dan perkembangan sendi, dilakukan reduksi tertutup maupun terbuka (bergantung pada apakah ada atau tidak kontraktur otot-otot adductor dan kesalahan letak kaput femur yang terjadi) dan gips spika pinggul di pasang

F.     KOMPLIKASI

1.      Displasia asetabular persisten

2.      Dislokasi berulang

3.      Nekrosis avaskular iatrogenic pada kaput femur

G.    INSIDEN

1.      CDH terjadi pada 1 atau 1,2 dari 100 kelahiran hidup

2.      Di Amerika serikat, sekitar 38.900 sampai 46.000 bayi terkena setiap tahun.

3.      Rasio wanita/pria adalah 6 : 1

4.      Insidens meningkat dengan adanya presentasi bokong.

5.      Peningkatan insidens terbukti  diantara saudara kandung anak yang terinfeksi

6.      Bila hanya 1 pinggul yang terkena, pinggul kiri lebih sering terkena dari pada pinggul kanan

7.      Sering ada hubungannya  dengan ketidaknormalan muskuluskeletal dan renal congenital lain.

8.      Peningkatan insidens terlihat diantara kultur  yang membedung  bayi terlalu rapat dan mengikat bayi pada papan ayunan selama bulan-bulan awal kehidupan.

9.      Ada hubungan antara CDH dan perkembangan arthritis pinggul sekunder pada awal masa dewasa.

H.    PEMERIKSAAN DIAGNOSTIK

Pemeriksaan radiografi pelvis anteroposterior dan lauenstein lateral didapatkan (kaji tingkat kesalahan letak atau dislokasi femur ; tidak berguna pada bayi yang berusia kurang dari 1 bulan). Ultrasonografi, CT scan, dan MRI juga digunakan.

 

ASUHAN KEPERAWATAN

A.   PENGKAJIAN

1.      Pengkajian muskuloskeletal

a.       Fungsi motorik kasar

1)      Ukuran otot : adanya atrofi atau hipertrofi otot ; kesimetrisan massa otot

2)      Tonus otot : spastisitas, kelemahan, rentang gerak terbatas

3)      Kekuatan

4)      Gerakan abnormal : tremor, distonia, atetosis

b.      Fungsi motorik halus

1)      Manipulasi mainan

2)      Menggambar

c.       Gaya berjalan : ayunan lengan dan kaki, gaya tumit – jari

d.      Pengendalian postur

1)      Mempertahankan posisi tegak

2)      Adanya ataksia

3)      Bergoyang-goyang

e.       Persendian

1)      Rentang gerak

2)      Kontraktur

3)      Kemerahan, edema, nyeri

4)      Tonjolan abnormal

f.       Tulang belakang

1)      Lengkung tulang belakang : skoliosis, kifosis

2)      Adanya lesung pilonidal

g.      Pinggul

1)      Abduksi

2)      Adduksi

2.      Criteria pengkajian

a.       Maneuver ortolani

b.      Maneuver barlow

c.       Tanda galeazzi

d.      Uji trendelenburg

3.      Kaji tanda – tanda iritasi kulit

4.      Kaji respon anak terhadap traksi dan imobilisasi dengan adanya gips spika.

5.      Kaji tingkat perkembangan anak

6.      Kaji kemampuan pasien untuk mengelola perawatan gips spika di rumah.

B.     DIAGNOSA

1.      Gangguan rasa nyaman nyeri berhubungan dengan dislokasi

2.      Gangguan mobilitas fisik berhubungan dengan nyeri saat mobilisasi

3.      Gangguan bodi image berhubungan dengan perubahan bentuk tubuh

C.    RENCANA TINDAKAN

1.      Gangguan rasa nyaman nyeri berhubungan dengan dislokasi

Tujuan :Nyeri dapat berkurang atau hilang

Criteria hasil : Nyeri berkurang, Klien tampak tenang

• Kaji tingkat nyeri

Rasional : Untuk mengetahui skala Nyeri

• Atur posisi senyaman mungkin

Rasional : Menurunkan tingkat ketegangan pada daerah nyeri

• Ajarkan tekhnik relaksasi

Rasional : Merelaksasi otot-otot tubuh

• Kolaborasi pemberian analgetik

Rasional : Menghiangkan rasa nyeri

2.      Gangguan mobilitas fisik berhubungan dengan nyeri saat mobilisasi

Tujuan :  Klien dapat bergerak bebas

Criteria hasil : Klien dapat bergerak bebas

• Kaji tingkat mobilisasi klien

Rasional : Mengidentifikasi lingkup masalah secara dini, sebagai pedoman tindakan selanjutnya

• Beri latihan ROM

Rasional : Memulihkan atau meningkatkan fungsi sendi dan kekuatan otot yang berkurang karena proses penyakit atau kecelakaan

• Anjurkan alat bantu jika dibutuhkan

Rasional : membantu dalam melakukan suatu hal

3.      Gangguan body image berhubungan dengan perubahan bentuk tubuh tujuan : Masalah klien teratasi

Criteria hasil : Klien dapat menungkapkan masalahnya

• Kaji konsep diri

Rasional : Mengidentifikasi lingkup masalah secara dini, sebagai pedoman tindakan selanjutnya

• Bantu klien mengungkapkan masalahnya

Rasional : Memberikan minat dan perhatian serta memperbaiki kesalahan konsep

• Berikan dukungan spiritual kepada klien

Rasional : Agar klien tetap bersemangat dan tidak berputus asa terhadap perubahan status kesehatannya

D.    EVALUASI

Hasil yang diharapkan

1.      Pinggul bayi atau anak akan tetap pada posisi yang diharapkan

2.      Kulit bayi atau anak akan tetap utuh tanpa kemerahan atau kerusakan

Orang tua akan mendemonstrasikan aktivitas perawatan untuk mengakomodasi alat bantu pengoreksi bayi / anak atau gips spika pinggul.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s